A Story About…

Just an Ordinary Person

Demi Waktu

Mengapa saya menulis judul seperti itu? Karena beberapa hari ini ada masalah dengan waktu yang bikin saya agak gregetan juga. Apakah susah untuk “tepat waktu”? Apakah orang Indonesia terkenal dengan “jam karet”? Apakah hal ini sudah membudaya?

Kemarin, saya ada jadwal kuliah jam 7 pagi, saya datang ke kampus sebelum jam 7, jam 7 kurang 3 menit saya sudah berada di kelas, dan apa yang saya lihat…?? Di dalam kelas hanya ada 2 orang mahasiswa, padahal peserta kelas itu jumlahnya lebih dari 100 orang, di manakah yang lain..?? Menunggu, dan menunggu… akhirnya saya foto keadaan kelas beberapa saat kemudian, gambar di bawah ini adalah keadaan saat itu, dan di sampingnya gambar jam tangan saya (menunjukkan jam berapa saat itu). Maaf kalau gambarnya kurang jelas, maklum hanya kamera HP biasa.

Kondisi kelas jam 7.10

Kondisi kelas jam 7.08 WIB

Lihat kan? Jam 7 lebih 8 menit dari sekitar 100 mahasiswa, yang datang hanya 2 orang, plus saya jadi 3 orang. Dan ketika Bapak dosen datang, kembali saya foto keadaan kelas dan jam tangan saya (kali ini difoto tampak belakang, karena saya sudah berada di tempat duduk).

Kondisi kelas ketika Dosen datang

Kondisi kelas ketika Dosen datang

Waktu itu saya duduk di barisan belakang, jadi hampir semua mahasiswa yang ada saat itu masuk di gambar ini. Lihat kan? kira-kira hanya sekitar 30 mahasiswa yang datang, dan itu juga jam 7.23 WIB. Ada juga mahasiswa yang baru datang jam 8 lebih. Sebegitu parahnya kah orang Indonesia dalam kurangnya menghargai waktu..??

Hari ini juga ada sedikit masalah tentang waktu, pagi-pagi salah seorang teman saya minta dianterin ke Stasiun karena mau ke Jakarta, dan dia datang ke kosan saya untuk nitip motornya. Saat itu dia datang ke kosan saya jam 8.30, dan tahukah anda jam berapa kereta yang akan dia naiki berangkat..?? Jam 8.45 …!! Wow…!! Jadi deh kita ngebut di jalan, salip kanan salip kiri, sampe sempet “loncat” dari motor karena ada gundukan di jalan:mrgreen: . Dan akhirnya sampai di stasiun jam 8.43 , langsung dia lari2 masuk ke stasiun, untung KA-nya belum berangkat.

Well, mungkin saya bisa dianggap gila, aneh, atau apapun itu. Memang saya tidak munafik kalau saya juga pernah telat, entah itu waktu kuliah atau waktu janjian dengan seseorang (terakhir waktu janji menjemput seseorang telat sekitar 2 menit, untuk yang ngerasa, maaf ya…!! hehe). Tapi saya juga telat bukan tanpa alasan, atau alasan “tidur kemaleman” . Ya kalau emang janjinya pagi, jangan tidur malam donk..!! Sempet juga telat waktu janjian dengan dosen pembimbing TA, waktu itu telat sekitar 10 menit, saya agak gak enak ke beliau, tapi waktu itu saya jelaskan kalau sebelumnya saya ada kuliah dan kuliahnya molor, kebetulan kuliah itu adalah kuliah dari dosen “Legendaris” di jurusan saya (dosen pembimbing saya juga pernah diajar ama dosen legendaris ini), jadi dosen pembimbing saya memaklumi.

Saya juga suka agak kurang senang jika ada yang bilang “ada janji kumpul jam 3, datang jam 3.30 aja, biasalah… Indonesia..”. Mengapa begitu susahnya orang Indonesia untuk tepat waktu..?? Waktu ada rapat dan kuliah juga, ada “waktu keterlambatan” atau “waktu toleransi”, mengapa harus ada itu..??

Apakah mereka yang suka terlambat itu tidak mengerti akan berharganya waktu ya? Di dalam Islam, ada ayat yang menyebut “Waktu”  (sama dengan judul dari postingan ini), jadi saya anggap waktu itu sangatlah berharga.

Al-Qur’an surat Al-‘Ashr (103): 1 – 3

  1. Demi waktu
  2. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian
  3. kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran

Saya juga pernah punya pengalaman buruk karena telat. Waktu saya mau balik ke Bandung dari Surabaya, saya datang ke terminal sebelum bus berangkat, saya sudah lapor ke petugas dari bus tersebut. Waktu itu sudah masuk waktu sholat Ashar, jadi saya Sholat dulu ke Mushola, dan ketika saya selesai Sholat, saya berjalan menuju ke tempat bus itu, saya melihat ada bus yang berangkat, saya pikir itu bus jurusan Jakarta, tetapi ternyata itu bus jurusan Bandung yang harusnya saya naiki..!! Hanya telat beberapa detik saja, saya harus menunda keberangkatan sampai 1 hari dan harus membayar uang lebih😦 .

Saat ini saya berusaha untuk “tepat waktu” di manapun itu, walaupun memang sering kali juga tidak bisa menepatinya. Waktu kuliah saya sempat berpikir dalam hati , “Saya datang tepat waktu di kelas masih sepi, mengapa tidak datang terlambat saja?toh kuliahnya belum dimulai”. Sering juga pikiran itu yang terbesit sehingga memacu saya untuk datang terlambat, yah semoga tidak menjadi kebiasaan. Saat ini yang saya takutkan adalah “Terlambat lulus kuliah, dan terlambat mengerjakan TA”. Ta saya belum ada progress, hhhhh…😦 . Mudah-mudahan saya dan kita semua tidak akan menyesal karena kurang menghargai waktu…

Maaf untuk yang tersinggung, ini hanya curahan isi hati, hehehe..😀

March 12, 2009 - Posted by | Corat-Coret, Curhat, Kampus | , , ,

14 Comments »

  1. Saat itu dia datang ke kosan saya jam 8.30, dan tahukah anda jam berapa kereta yang akan dia naiki berangkat..?? Jam 8.45 …!! Wow…!! Jadi deh kita ngebut di jalan, salip kanan salip kiri, sampe sempet “loncat” dari motor karena ada gundukan di jalan

    wew.. fresh banget ini beritanya..😛
    itu namanya sangat menghargai waktu, ga pengen ada waktu yang terbuang buat sekedar nunggu di stasiun wkwkwk

    btw tadi pas banget, aing masuk, keretanya gerak.. kek di film2 india gitu

    Comment by aisar | March 12, 2009 | Reply

  2. @Aisar
    Pekok… -_-”

    Keretanya gak gerak dulu terus kowe loncat ke kereta? Keknya lebih seru kalo gerak dulu, lari2 ngejar, terus lompat, kek filem action, hahaha…

    Comment by Angga | March 15, 2009 | Reply

  3. ga popo ngga, dia kan mau berangkat ke jepun, persiapannya musti mateng.. hehe..

    Nyambung karo postinganku berarti yo ngga…

    Comment by Albaz | March 17, 2009 | Reply

  4. @Albaz
    Persiapannya gak mateng tuh si Aisar, tadi malem juga mo brangkat ke travel mepet2 gitu, dari kosanku balik ke kosan dia dulu ambil koper -_-”

    Postinganmu? Hmmm, bener juga, hehehe…

    Comment by Angga | March 17, 2009 | Reply

  5. Iya, udah stadium parah kekaretan ini… “-_-
    Tiap kali ada rapat, pasti rapatnya ngaret…
    Padahal kadang sudah dibela-belain datang lebih awal dari waktu yang telah disepakati…

    Kalau lagi kesal sekali, saya tinggal bilang :
    “Tolong kembalikan waktu yang saya gunakan untuk menunggu anda!!!”
    Diem deh dia…😀

    Maaf nih, jadi curhat. Dulu pernah ada temen yang mau ketemu untuk membahas PKM. Janjian pukul 11 siang. Sampe jam 12 gak nongol..

    Minggu depannya dia ngajak ketemu lagi via SMS.. Kebetulan saya gak bisa. Eh, dia SMS “Zi, kalau mau mendapatkan sesuatu, kita harus berkorban..”
    Yah, saya SMS bales “Minggu kemarin kan kamu yang gak dateng?”

    Udah telat, gak nyadar diri lagi ‘-_-
    Dan dia aktif di DKM Kampus… Itu yang buat sakit hati…

    Comment by a3u5z1i | March 18, 2009 | Reply

  6. Oh iya.. Salam kenal…

    Comment by a3u5z1i | March 18, 2009 | Reply

  7. Seingetku aq orang keempat yg datang setelah kalian bertiga (edi,oteng,angga)….
    hehe…
    Coba kelasnya pak herman…mana berani kayak gini…

    Comment by yanuar | April 13, 2009 | Reply

  8. @Yanuar
    wah, aku ga inget sapa yang datang setelah itu. Kalo kelas Pak Herman kan “dosen dan mahasiswa terkena aturan yang sama, maksimal 15 menit kena WO” , hehehe..

    Comment by Angga | April 16, 2009 | Reply

  9. itu SKO yah? .. tenang Ngga, ntar kita atasin di praktikumnya SKO >:)

    @Angga dan Yanuar:
    klo kelas Pak Herman selain ada waktu WO juga ada waktu ‘injury time’ lho, jadi klo bapaknya telat, suka ditambahin waktunya di akhir.. hahaha..

    Comment by gapsky | April 24, 2009 | Reply

  10. @gapsky
    untung gak ikut praktikum SKO… :p

    itu bukan injury time, tapi memberikan hak yang seharusnya kita dapat, idealisme seorang dosen, hehehe…😀

    Comment by Angga | April 24, 2009 | Reply

  11. dosen legendaris…
    hahahaha…
    saya sebenarnya tepat waktu….
    tapi saya biasa bosan di kelas kalo gak ada dosen… makanya suka keluar masuk
    tapi tetep aja…
    bapaknya jauh lebih telad daripada aku😛

    bedewei, situ gak kuliah malah moto2 ya? mana poto saya nda ada lagi
    ah tah vava -_-‘

    Comment by joice | April 26, 2009 | Reply

  12. @Joice
    Emang beliau adalah dosen legendaris, hehe..

    Saya kuliah kok, tapi waktu saya moto2 itu kan lagi gak kuliah, yang foto pertama diambil waktu dosennya belum datang, yang kedua diambil waktu dosennya baru datang (kuliah belum dimulai), foto situ gak ada karena situ telat, hahaha…😀

    Comment by Angga | April 26, 2009 | Reply

  13. jadi inget waktu magang bulan Juli Kemaren, masang Proyektor di Lab itu…hehe

    Comment by Novian | July 7, 2009 | Reply

    • Magang di mana? itu ruang kuliah, bukan lab, hehehe..

      Comment by Angga | July 11, 2009 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: